jump to navigation

Konosuke Matsushita April 18, 2007

Posted by segerhasani in Inspirasi, Tokoh Kita.
trackback

Mohon maaf, cerita ini saya cuplik dari milis (terima kasih bagi yang posting). Sekedar sebagai reminder, bahwa ada tokoh sebaik ini dimuka bumi. Kemampuan inovasi, kerja keras, kepedulian dan komitmennya menjadi inspirasi yang sangat berarti dalam hidup saya.

Sekarang ini, kita semua tahu ‘krisis ekonomi’. Walau sudah berlalu, gemanya masih terasa sampai saat ini. Pengaruhnya terhadap cara hidup, luar biasa besarnya.

Kalangan atas, berguguran. Kalangan menengah ke bawah, pontang-panting. Kerusakan yang ditimbulkan tidak kita ragukan lagi. Tapi … kebayang gak seh, situasi yang lebih gawat daripada krisis?

Di tahun 1929, pernah terjadi ‘depresi ekonomi global’. Wall Street menukik tajam tak terkendali. Surat saham tak lebih nilainya seperti kertas biasa. Saat itu, General Motor terpaksa mem-PHK separo dari 92.829 karyawannya. Perusahaan besar maupun kecil bangkrut. Jutaan orang menjadi pengangguran. Jutaan orang kelaparan. Daya beli turun bersama harga dan lowongan pekerjaan.

Malam menjadi gelap gulita. Kepanikan terjadi di mana-mana. Toko yang masih bertahan, menghentikan pembelian dari pabrik karena gudang sudah penuh dengan barang yang tidak terjual.

Saat itu, Konosuke Matsushita yang memproduksi peralatan listrik bermerek National dan Panasonic baru saja merampungkan pabrik dan kantor dengan pinjaman dari Bank Sumitomo. Kondisi badannya sering sakit-sakitan akibat gizi yang kurang dimasa kanak-kanak, ditambah lagi dengan kerja 18 jam sehari, 7 hari seminggu selama 12 tahun merintis usahanya. Hanya semangat hiduplah yang membuatnya masih bernapas.

Dengan punggung bersandar ke tembok rumah, Matsushita mendengarkan laporan tentang kondisi perekonomian yang terus memburuk ketika manajemennya datang menjenguk. Lalu bagaimana tanggapannya?

“Kurangi produksi separonya, tetapi JANGAN mem-PHK karyawan. Kita akan mengurangi produksi bukan dengan merumahkan pekerja, tetapi dengan meminta mereka untuk bekerja di pabrik hanya setengah hari. Kita akan terus membayar upah seperti yang mereka terima sekarang, tetapi kita akan menghapus semua hari libur. Kita akan meminta semua pekerja untuk bekerja sebaik mungkin dan berusaha menjual semua barang yang ada di gudang.” Perintah ini bagi anak buahnya sama anehnya dengan depresi ekonomi itu sendiri. Koq bisa terjadi, yah ?

Dalam situasi begitu, sangatlah masuk akal jika perusahaan mem-PHK karyawan demi efisiensi. Namun Matsushita karena keyakinannya pada sang kebajikan sudah mantap, demi kelangsungan hidup anak-istri karyawannya, akhirnya mampu menghasilkan terobosan yang manusiawi pada masa depresi ekonomi tersebut.

Kebajikan Matsushita terhadap karyawannya mendapatkan hasil yang manis 16 tahun kemudian dari karyawan yang pernah ditolongnya. Ia menuai buah kebajikannya sendiri. Ketika Perang Dunia II berakhir, Jenderal Douglas McArthur yang mengendalikan Jepang, menangkapi semua pengusaha Jepang untuk diadili karena keterlibatan mereka selama perang.

Pada kurun 1930-an, para pengusaha Jepang, termasuk Matsushita, mendapat tekanan rezim militer Jepang saat itu untuk memproduksi senjata dan logistik militer lainnya. Maka Matsushita pun ikut ditangkap. Sekitar 15.000 pekerja bersama keluarganya membubuhkan tanda tangan petisi pembelaan untuk Matsushita !!! Jenderal McArthur pun tercengang oleh petisi tersebut dan akhirnya membebaskan Matsushita. Tidak ada pemilik usaha dan pimpinan industri sebelum perang dunia kedua yang diizinkan McArthur kembali ke pekerjaannya kecuali Matsushita.

Demikianlah Matsushita dapat terus memimpin perusahaannya sampai menjadi raksasa elektronik dunia, dan baru pensiun pada tahun 1989 pada usia 94 tahun. Ketika Matsushita meninggal tahun 1990, bukan cuma para pebisnis yang berduka cita. Presiden Amerika saat itu, George Bush (Senior), pun turut berduka.

Matsushita berhasil membangun dirinya melewati ambang batas pengusaha yang umumnya selalu lapar duit dan haus fulus serta menjadi pribadi yang humanis dan filsuf yang sangat peduli terhadap kemanusiaan. Bagi Matsushita, uang bukanlah tujuan. Meskipun butuh uang tetapi uang bukanlah segala-galanya. Baginya, uang adalah sarana untuk melakukan kebajikan.

Itu sebabnya, beliau tidak pernah menggigit orang, main curang, atau merebut jatah orang lain. Matsushita yakin bahwa kalau kita tidak jahat dan terus berbuat baik maka kejahatan akan menjauhi kita dan kebaikan akan melindungi kita.

Saya ceritakan hal ini kepada istri saya, eh, malahan dia pernah baca (sewaktu kuliah dulu) separuh buku biografinya Matsusita. Dan, banyak hal yang tidak tertuliskan di sini.

Misalnya :
– Dia tidak mewariskan royalti penemuannya kepada anak-anaknya. Matsusita lebih memilih mengajarkan anaknya untuk kerja keras daripada menikmati jerih payah orang tuanya.
– Di kala perusahaan memperoleh keuntungan di atas target, maka keuntungan tersebut dibagikan merata kepada seluruh karyawan. Dan, pembagiannya sungguh aneh, karyawan yang berstatus rendah memiliki prosentasi bagi hasil yang lebih tinggi daripada karyawan yang memiliki kedudukan tinggi (mungkin karena yg berkedudukan tinggi ini sdh dapat gaji tinggi).
– Cita-citanya dalam menciptakan produk adalah untuk kesejahteraan manusia, bukan untuk menumpuk keuntungan semata. Itulah niat yang mendarah daging dalam dirinya, sehingga setiap yang diciptakannya akan selalu dilandasi rasa kepedulian terhadap umat manusia.

Dialah seorang pengusaha sejati, yang mengumpulkan uang bukan sekedar untuk pribadi atau keluarganya, tapi juga untuk kesejahteraan umat manusia.

Comments»

No comments yet — be the first.

Leave a Reply

Please log in using one of these methods to post your comment:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: